Khutbah Jum'at Singkat Terbaru : Fadillah Berbuat Kebajikan Kepada Orang Lain

Khutbah Jum'at Singkat Terbaru : Fadillah Berbuat Kebajikan Kepada Orang Lain

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 


اَلْحَمْدُ للهِ، اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِىْ جَعَلَ الْاِسْلَامَ طَرِيْقًا سَوِيًّا، وَوَعَدَ لِلْمُتَمَسِّكِيْنَ بِهِ وَيَنْهَوْنَ الْفَسَادَ مَكَانًا عَلِيًّا. اَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةَ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مَّقَامًا وَأَحْسَنُ نَدِيًّا. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا حَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمُتَّصِفُ بِالْمَكَارِمِ كِبَارًا وَصَبِيًّا. اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُوْلاً نَبِيًّا، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ يُحْسِنُوْنَ إِسْلاَمَهُمْ وَلَمْ يَفْعَلُوْا شَيْئًا فَرِيًّا، أَمَّا بَعْدُ

فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ رَحِمَكُمُ اللهُ، اُوْصِيْنِيْ نَفْسِىْ وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ اللهُ تَعَالَى : بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
.
Ma'asyiral Muslimin Rahimakumullah

Mari kita sama-sama  untuk menasihati diri kita masing-masing untuk senantiasa meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT untuk menjalankan perintah dan menjauhi larangan karena sesungguhnya muslim yang utama itu adalah mereka yang senang berbuat baik melalui tangannya dan terhindar dari segala perbuatan keji dan mungkar. 

Suatu ketika seorang sahabat bernama Abu Musa RA bertanya kepada baginda Nabi Muhammad SAW "Ya Rasulullah kaum muslim seperti apakah yang paling utama
 
عَنْ اَبِىْ مُوْسَى رَضِىَ اللهُ عَنْهُ قَالَ، قُلْتُ يَا رَسُوْلَ اللهِ، أَيُّ الْمُسْلِمِيْنَ اَفْضَلُ ؟

قال "مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُوْنَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ
 
Rasulullah bersabda : “Muslim yang paling utama adalah seorang muslim yang orang-orang muslim (lainnya) selamat dari keburukan mulut dan tangannya”.

Maksud dari penjelasan hadist tersebut adalah seorang muslim yang paling utama adalah orang yang tidak merugikan orang lain, sehingga dari tangannnya tidak ada kerugian yang dirasakan oleh orang lain, baik dari perbuatan maupun dari lisannnya.

Hadis ini adalah peringatan bagi kita sekalian umat muslim yang bersaksi beriman kepada Allah dan Rasulnya untuk senantiasa mengingat kepada Allah, mengintrospeksi diri dalam kehidupan dan menjalin hubungan dengan sesama manusia, baik dalam rumah tangga, tetangga, lingkungan tempat kita beraktifitas seperti tempat kerja dan pergaulan agar tidak merugikan orang lain.

Selain dari keutamaan untuk tidak merugikan orang lain, manusia juga harus bermanfaat kepada orang karena sesungguhnya manusia yang paling baik itu adalah manusia yang bermanfaat bagi Rasulullah SAW, seperti yang telah disabdakan oleh Nabi Muhammad SAW:

خَيْرُ النَّاسِ اَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ

Sebaik-baik orang adalah yang dapat memberi manfaat kepada sesama.

Lebih jauh dari perkara menjadi lebih baik bagi manusia lain, seorang muslim sebisa mungkin untuk tidak menakut-nakuti seperti perbuatan teror yang selama ini dituduhkan pada seorang muslim, mengkafirkan saudaranya sesama muslim hanya perbedaan bentuk tangan saat Sholat, perbedaan bacaan dibesarkan atau dikecilkan padahal kesemuanya masih tetap mengakui tiada tuhan selain Allah SWT dan Muhammad SAW sebagai utusannya.

عَنْ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِىَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُمَا  قَالَ : إِنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ إِنَّ اَحَبَّ الْاَعْمَالِ اِلَى اللهِ بَعْدَ الْفَرَائِضِ إِدْخَالُ السُّرُوْرِ عَلَى الْمُسْلِمِ

Hadis riwayat Ibnu Abbas RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda “sesungguhnya amal yang paling disukai Allah SWT setelah melaksanakan berbagai hal yang wajib adalah menggembirakan muslim yang lain.

Ma'asyiral Muslimin Rahimakumullah

Adapaun perbuatan yang menggembirakan orang lain bisa dilakukan dengan berbagai macam, yang terpenting tidak melanggar syara' yang telah ditentukan dalam Islam. Perbuatan tersebut bisa direpresentasikan dengan cara bersadakah, menolong orang lain, menghadiri undangan, menjenguk orang sakit, menasehati sesama muslim, memberikan ilmu, mendoakan saudara muslim atau semua perbuatan yang tidak melanggar, seperti tolong menolong di jalan yang salah.

Adapun cara membuat gembira bisa dengan tindakan yang bermacam-macam. Yang terpenting adalah selama tidak melanggar aturan syara’. Bisa dengan perkataan yang menyenangkan, bisa dengan sikap rendah hati, tidak merasa yang paling mulia sendiri, menghormati hak-hak orang lain dan sebagainya.

Rasulullah sendiri memberikan isyarat bahwa menolong kaum muslimin yang dalam kesusahan lebih utama dibandingka berittiqaf di dalam masjid, hal ini pernah dicontohkan pula oleh Abu Hurairah RA. Dalam sebuah riwayat diceritakan bahwa Abu Hurairah RA sedang mendapati saudaranya sedang bersedih ketika beritiqaf di dalam masjid, kemudian Abu Hurairah mendatangi saudara muslim dan mengajaknya keluar untuk membantu menyelesaikan masalah-nya. Saudara muslimnya keheranan dan bertanya "Mengapa engkau rela meninggalkan ittikafmu demi saudaramu?, Abu Hurairah lalu menjawab "Sungguh Rasulullah SAW pernah berpesan kepadaku bahwa berjalannya seorang muslim untuk memenuhi kebutuhan saudaranya jauh lebih baik dibandingkan beritikaf sebulan di dalam masjid" 

Hadirin jama’ah jum’ah yang mulia

Sebagai kesimpulan dari Khutbah Jum'at ini saya ingin mengingatkan kepada saudara-ku semuanya, untuk tidak merugikan orang lain ketika tidak mampu memberikan kebajikan kepada mereka. Islam adalah agama Rahmatan Lil Alamin yang telah memberikan petunjuk bagi seluruh alam sehingga Ajaran islam hendaknya dibawa ke dalam kehidupan sehari-hari tidak hanya sebatas di masjid saja.

Sebagai kesimpulan, Islam bukanlah agama individualis, dimana hubungan yang paling baik hanya kepada Allah SWT, Tapi ajaran islam menekankan hubungan antar manusia. Jadilah pribadi yang bermanfaat bagi orang seperti yang dicontohkan oleh Rasulullah yang juga bermanfaat tidka hanya bagi kaum Muslim tapi juga manusia lainnya yang tidak seiman. Berikanlah contoh kepada mereka perbuatan baik bahwa islam bukanlah agama kejam, agama teroris seperti yang didakwakan oleh orang banyak, Jika kita mampu memberikan contoh yang baik, maka niscaya hati mereka akan tergerak untuk ikut beriman Kepada Allah SWT dan Muhammad SAW.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ فِى اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، اِنَّهُ هُوَ الْبَرُّ الرَّؤُوْفُ الرَّحِيْمُ.  اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، وَالْعَصْرِ اِنَّ الْاِنْسَانَ لَفِىْ خُسْرٍ اِلاَّ الَّذِيْنَ آمَنُوْا وَعَمِلُوْ الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ


Khotbah Jumat II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ اِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَاَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى اِلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا
 
مَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا اَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى
وَاعْلَمُوْا اَنَّ اللهّ اَمَرَكُمْ بِاَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى اِنَّ اللهَ وَمَلآ ئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ اَبِى بَكْرٍوَعُمَروَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
 
اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ اَعِزَّ اْلاِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ اَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ اِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! اِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلاِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِى اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوااللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرْ

Khutbah Jum'at Singkat Terbaru : Fadillah Berbuat Kebajikan Kepada Orang Lain muslim terbaik

1 Response to "Khutbah Jum'at Singkat Terbaru : Fadillah Berbuat Kebajikan Kepada Orang Lain"